Tapanuli Tengah Layak Jadi Lokasi Wisata Sejarah

Tapanuli Tengah, Kabupaten Tapanuli Tengah di Provinsi Sumatera Utara merupakan salah satu daerah yang layak menjadi lokasi wisata sejarah. Sebab daerah ini memiliki banyak situs bersejarah yang berusia ratusan tahun.

“Banyak sekali, bahkan ribuan,” kata Ketua Pusat Studi Ilmu-ilmu Sosial dan Sejarah (PUSSIS) Universitas Negeri Medan Dr Ikhwan Azhari di Medan, Sabtu (19/1/2013).


Kompleks Makam Mahligai di Desa Dakka, Kecamatan Barus, Kabupaten Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, beberapa waktu lalu. Keberadaan makam kuno Islam di kawasan tersebut menjadi salah satu jejak penyebaran agama Islam pertama di Nusantara.
Kompleks Makam Mahligai di Desa Dakka, Kecamatan Barus, Kabupaten Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, beberapa waktu lalu. Keberadaan makam kuno Islam di kawasan tersebut menjadi salah satu jejak penyebaran agama Islam pertama di Nusantara.

Menurut Ikhwan, situs yang paling terkenal Kota Barus yang sempat mengalami masa keemasan pada abad X sebagai salah satu pusat perdagangan dunia. Berbagai peninggalan tua di kota tersebut banyak diminati sebagai objek penelitian dan pengkajian bagi pelajar dan ilmuan luar negeri.

Demikian juga situs di Lobu Tua yang lokasi tidak terlalu jauh dari Kota Barus yang merupakan kota kuno dan menjadi salah satu pemukiman berbagai etnis di dunia pada abad X. Salah satu bukti adanya etnis dari luar di Lobu Tua adalah penemuan prasasti yang bertuliskan aksara Tamil yang diperkirakan berusia ratusan tahun.

“Jejak dari situs-situs itu masih ada. Sebagian disimpan di Yayasan Museum Barus,” katanya.

Namun sayangnya, kata dia, berbagai situs warisan dunia tersebut hampir punah seiring pertumbuhan penduduk dan proses pembangunan yang dilakukan masyarakat. Ia mencontohkan pencabutan berbagai nisan tua di Kota Barus dan Loba Tua yang dibongkar untuk dijadikan lokasi perumahan atau berbagai bangunan lainnya.

Tanpa mengetahui nilai sejarah dan keilmuan, berbagai nisan tua tersebut hilang tanpa diketahui lokasinya atau dimanfaatkan untuk hal-hal yang jauh dari nilai kesejarahan.

Padahal nisan-nisan tersebut mengandung nilai keilmuan dan sejarah yang tinggi, mulai dari jenis batu yang digunakan, bentuk dan ornamen nisan, hingga aksara yang digunakan masyarakat pada masa itu.

Pihaknya mengharapkan Pemkab Tapanuli Tengah dapat melestarikan berbagai situs dunia tersebut dan menjadikan sebagai lokasi wisata sejarah.

Selain untuk merawat situs tua, pihaknya berkeyakinan jika upaya itu dapat menarik kunjungan wisatawan internasional, terutama kalangan ilmuwan yang ingin mengetahui jejak sejarah dunia.


Sumber : lintaspublik

No comments

Powered by Blogger.